Tuesday, June 10, 2014

# nota 2014 (45) ~ berkubur di hati

Bismillahirrahmanirrahim..

Adakalanya terlalu banyak perkara yang hendak disuarakan tetapi berakhir dengn jeritan, laungan,  pekikan, tangisan,  sedu di rumah hati ini..

Emmm...

Ini juga suatu bentuk anugerah yang Tuhan berikan untuk setiap manusia.

Kenapa begitu?

Inilah juga masa dimana dia akan sedar di mana dia berada sekarang. Sejauh mana diri dia mampu bertabah mengharungi lohong-lohong gelap ini..

Ini juga masa di mana kita tahu di mana tempat Dia di hati kita. Yang pertama atau tidak bernombor?

Mungkin inilah sebab nya ada sesetengah perkara hanya mampu berteka teki, bersorak gembira bernanah dan berkudis api di dalam hati..

Biarlah tiada siapa yang tahu..

Hanya Tuhan yang setia menemani..dan mendengarkan isi hati ini..

Biarlah..

Mungkin apabila perkara ini dimuntahkan secara nyata, ini akan bertambah buruk dan padahnya terkesan hingga ke lubuk paling dalam..

Biarlah terus kekal bersemadi di hati..mungkin ini lebih baik..

Benar kata orang tua itu..

Terlajak perahu bole diundur
Terlajak kata tiada gunanya...

Makanya..biarlah dia terus berkubur di situ. Moga tuhan berikan yang lebih baik untuk kita ini..

InshaAllah..

2 comments:

Harith Iskandar said...

Diam juga sebenarnya adalah ubat bagi penyakit hati...cuma seringkali akan merbahaya jika ubat itu tamat tempohnya

cik Anggur said...

semoga Allah permudahkn segala kesulitan yg ada.....